Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

42 Soal Teori Belajar Lengkap Jawaban

Latihan Soal Pilihan Ganda Bab Teori Belajar
  1. Dalam hal belajar, antara siswa satu dengan yang lain kemampuan berpikirnya tidak sama. Hal ini dikemukakan dalam teori belajar ...
    a. Kognitif.
    b. Conditioning.
    c. Connectionism.
    d. Behaviorism.
  2. Untuk menerapkan proses kognitif dalam pembelajaran, maka sebaiknya dipakai konsep ...
    a. KTSP.
    b. CBSA.
    c. KBK.
    d. Pembelajaran terpadu.
  3. Penerapan teori belajar Bruner dalam pembelajaran, sebaiknya memperhatikan hal-hal berikut ini, kecuali ...
    a. Membantu siswa agar dapat melihat adanya hubungan konsep yang satu dengan yang lain.
    b. Memberikan pertanyaan yang memungkinkan siswa untuk mencari jawabannya.
    c. Mendiskusikan tentang suatu masalah dengan siswa.
    d. Mendorong siswa untuk menyampaikan pendapatnya.
  4. Dalam proses pembelajaran, informasi yang diterima oleh siswa kadang tidak ada hubungannya dengan pengetahuan atau konsep yang dimilikinya. Cara belajar seperti itu disebut dengan ...
    a. Belajar bermakna.
    b. Belajar sendiri.
    c. Beblajar verbal.
    d. Belajar menghapal
  5. Dari pernyataan di bawah ini, pernyataan manakah yang menunjukkan satu dari sembilan tahap pengolahan (proses) kognitif atau disebut dengan 'fase-fase belajar'?
    a. Sebelum proses pembelajaran berlangsung, diperdengarkan rekaman satu drama sosial kepada siswa.
    b. Pada waktu mengajar, Pak Wardi mengharuskan siswanya mengajukan satu pertanyaan yang berkaitan dengan materi yang dibahas.
    c. Pak Anto mengutamakan kualitas, penetapan, dan kegunaan belajar dalam proses pembelajaran.
    d. Bu Siska mengharapkan adanya perubahan tingkah laku yang berlainan dari siswanya setelah proses pembelajaran berakhir
  6. Dalam menerapkan teori belajar sosial, yang dapat dijadikan model untuk ditiru adalah sebagai berikut, kecuali ...
    a. Guru pengajar di kelas.
    b. Teman satu kelas.
    c. Pahlawan nasional.
    d. Alumni.
  7. Belajar dalam perspektif konstruktivisme lebih menekankan kepada ...
    a. Hasil.
    b. Pembelajaran.
    c. Nilai.
    d. Proses
  8. Dalam proses mengkonstruksi pengetahuannya, siswa mengembangkan gagasan atau konsep baru berdasarkan analisis dan pemikiran ulang terhadap pengetahuan yang diperoleh pada ...
    a. Masa lalu dan masa depan.
    b. Masa sekarang dan masa lalu.
    c. Masa siswa belajar.
    d. Saat siswa sedang melakukan kegiatan.
  9. Perspektif kognitivisme berpendapat bahwa perilaku siswa ditentukan oleh persepsi siswa itu sendiri yang dipengaruhi oleh ...
    a. Pengalaman.
    b. Berbagai penguatan.
    c. Cara belajarnya.
    d. Lingkungannya.
  10. Dari pernyataan di bawah ini, manakah yang menunjukkan kelebihan pendekatan konstruktivisme dalam proses pembelajaran dilihat dari peran guru?
    a. Bu Siska hanya menunjukkan cara bagaimana siswa dapat memperoleh data melalui internet.
    b. Pak Hadi harus memberikan ceramah di depan kelas sepanjang proses pembelajaran.
    c. Pada saat mengajar, Pak Budi harus menjelaskan materi secara terus menerus.
    d. Bu Amalia menganggap bahwa kemampuan siswanya adalah sama.
  11. Sebuah teori belajar secara filosofis tentang perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman merupakan teori belajar...
    a. Behaviorisme
    b. Kognitifisme
    c. Konstruktivisme
    d. Afektifisme
  12. Sebuah teori belajar secara filosofis tentang perspektif bahwa para peserta didik memproses infromasi dan pelajaran melalui upayanya mengorganisir, menyimpan, dan kemudian menemukan hubungan antara pengetahuan yang baru dengan pengetahuan yang telah ada merupakan teori belajar...
    a. Behaviorisme
    b. Kognitifisme
    c. Konstruktivisme
    d. Afektifisme
  13. Sebuah teori belajar secara filosofis pengetahuan dibangun oleh manusia sedikit demi sedikit, yang hasilnya diperluas melalui konteks yang terbatas merupakan teori belajar...
    a. Behaviorisme
    b. Kognitifisme
    c. Konstruktivisme
    d. Afektifisme
  14. Sebuah teori belajar secara psikologis tentang salah satu aliran psikologi yang memandang individu hanya dari sisi fenomena jasmaniah, dan mengabaikan aspek–aspek mental merupakan teori belajar...
    a. Behaviorisme
    b. Kognitifisme
    c. Konstruktivisme
    d. Afektifisme
  15. Sebuah teori belajar secara psikologis tentang tahapan perkembangan individu merupakan teori belajar...
    a. Behaviorisme
    b. Kognitif Piaget
    c. Konstruktivisme
    d. Afektifisme
  16. Sebuah teori belajar secara psikologis dalam pembelajaran terjadi proses penerimaan informasi, untuk kemudian diolah sehingga menghasilkan keluaran dalam bentuk hasil belajar merupakan teori belajar...
    a. Behaviorisme
    b. Kognitif Piaget
    c. Pemrosesan Informasi
    d. Afektifisme 
  17. Jika sebuah respons menghasilkan efek yang memuaskan, maka hubungan Stimulus - Respons akan semakin kuat. Sebaliknya, semakin tidak memuaskan efek yang dicapai respons, maka semakin lemah pula hubungan yang terjadi antara Stimulus- Respons merupakan teori belajar behaviorisme...
    a. Law of Effect
    b. Law of Readiness
    c. Law of Exercise
    d. Law of Respondent Conditioning
  18. Kesiapan mengacu pada asumsi bahwa kepuasan organisme itu berasal dari pemdayagunaan satuan pengantar (conduction unit), dimana unit-unit ini menimbulkan kecenderungan yang mendorong organisme untuk berbuat atau tidak berbuat sesuatu merupakan teori belajar behaviorisme...
    a. Law of Effect
    b. Law of Readiness
    c. Law of Exercise
    d. Law of Respondent Conditioning
  19. Kesiapan mengacu pada asumsi bahwa kepuasan organisme itu berasal dari pemdayagunaan satuan pengantar (conduction unit), dimana unit-unit ini menimbulkan kecenderungan yang mendorong organisme untuk berbuat atau tidak berbuat sesuatu merupakan teori belajar behaviorisme...
    a. Law of Effect
    b. Law of Readiness
    c. Law of Exercise
    d. Law of Respondent Conditioning
  20. Jika dua macam stimulus dihadirkan secara simultan (yang salah satunya berfungsi sebagai reinforcer), maka refleks dan stimulus lainnya akan meningkat merupakan teori belajar behaviorisme...
    a. Law of Effect
    b. Law of Readiness
    c. Law of Exercise
    d. Law of Respondent Conditioning
  21. Jika refleks yang sudah diperkuat melalui Respondent conditioning itu didatangkan kembali tanpa menghadirkan reinforcer, maka kekuatannya akan menurun merupakan teori belajar behaviorisme...
    a. Law of Respondent Extinction
    b. Law of Readiness
    c. Law of Exercise
    d. Law of Respondent Conditioning 
  22. Jika timbulnya perilaku diiringi dengan stimulus penguat, maka kekuatan perilaku tersebut akan meningkat merupakan teori belajar behaviorisme...
    a. Law of Respondent Extinction
    b. Law of operant conditining
    c. Law of Exercise
    d. Law of Respondent Conditioning 
  23. Jika timbulnya perilaku operant telah diperkuat melalui proses conditioning itu tidak diiringi stimulus penguat, maka kekuatan perilaku tersebut akan menurun bahkan musnah merupakan teori belajar behaviorisme...
    a. Law of Respondent Extinction
    b. Law of operant conditining
    c. Law of operant extinction
    d. Law of Respondent Conditioning
  24. Menurut UU No. 20 tahun 2003 tentang Sisdiknas pasal 1 ayat 20, belajar adalah …
    a. Proses mengubah jati diri seseorang
    b. Aktivitas yang dilakukan seseorang
    c. pengalaman atau pelatihan seseorang
    d. semua aktivitas mental seseorang
  25. Teori belajar yang mendudukkan siswa sebagai individu yang pasif. Respons atau perilaku tertentu dengan menggunakan metode pelatihan atau pembiasaan semata. Munculnya perilaku akan semakin kuat bila diberikan penguatan dan akan menghilang bila dikenai hukuman merupakan pengertian dari teori belajar….
    a. Behaviorisme
    b. Humanistik
    c. Sibernetik
    d. Kontruktivis
  26. Anak mempunyai dorongan untuk berbuat sesuatu, mempunyai kemauan dan aspirasinnya sendiri. Belajar tidak bisa dipaksakan oleh orang lain dan juga tidak bisa dilimpahkan kepada orang lain. Belajar hanya mungkin terjadi apabila anak aktif mengalami sendiri. Pernyataan tersebut merupakan prinsip pembelajaran….
    a. Perhatian dan Motivasi
    b. Keaktifan
    c. Keterlibatan Langsung
    d. Pengulangan
  27. Teori belajar kognitif mulai berkembang pada abad terakhir sebagai protes terhadap teori perilaku yang yang telah berkembang sebelumnya. Peneliti yang mengembangkan teori kognitif ini adalah ….
    a. Bandura, Wielkeiwicks, Ausubel
    b. Ausubel, Bruner,Bandura
    c. Wielkeiwicks, Ausubel,Burner
    d. Ausubel, Bruner, dan Gagne
  28. Teori ini menggabungkan antara potensi-potensi otak kanan dan otak kiri sehingga potensi-potensi tersebut dapat berjalan optimal. Kecerdasan merupakan potensi yang dimiliki seseorang yang dapat diaktifkan melalui proses belajar, interaksi dengan keluarga, guru, teman dan nilai-nilai budaya yang berkembang.Teori belajar ini disebut….
    a. Teori Belajar Revolusi Sosiokultural
    b. Teori Kecerdasan Ganda
    c. Teori Belajar Sosial
    d. Teori Pembelajaran Sosial
  29. Aliran ini lebih menekankan bagaimana kegiatan pembelajaran menjadi menarik. Artinya, mendapatkan perhatian dari peserta didik diperlukan alat bantu. Alat bantu ini sejalan dengan perkembangan teknologi informasi.Teori ini tergolong aliran ….
    a. Behaviorisme
    b. Humanistik
    c. Sibernetik
    d. Konstruktivisme
  30. Berbagai prinsip belajar yang relatif berlaku umum dapat digunakan sebagai dasar dalam pembelajaran. Prinsip tersebut adalah ….
    a. Perhatian dan motivasi
    b. Keaktifan dan pandangan
    c. Keterlibatan langsung dan pandangan hidup
    d. Pengulangan dan pola individual
  31. Paham behaviorisme adalah paham yang mengemukakan bahwa proses berbahasa merupakan proses rangsang-tanggap (stimulus-respons) Paham tersebut termasuk aliran:
    a. Strukturalisme
    b. Deskriptif
    c. Fungsional
    d. Nativisme
  32. Pada dasarnya strategi pembelajaran di sekolah dapat menggunakan teori behavioristik untuk mengajarkan siswa memproses informasi sebagai berikut, kecuali ...
    a. Membuat asosiasi.
    b. Membedakan.
    c. Membuat skema. 
    d. Mengingat
  33. Dalam perencanaan pembelajaran ada beberapa prinsip yang harus diperhatikan. “ Belajar hanya terjadi hanya apabila anak aktif mengalami sendiri”. Pernyataan tersebut merupakan prinsip pembelajaran …
    a. Motivasi
    b. Keaktifan 
    c. Tantangan
    d. Pengulangan
  34. Pernyataan berikut ini yang sesuai dengan pandangan kaum strukturalis adalah…
    a. Fokus perhatian pada fonologi dan morfologi, sedikit sekali pada sintaksis, dan sama sekali tidak pada semantik.
    b. Fokus perhatian pada fonologi, morfologi, sedikit, sintaksis, dan sama sekali tidak pada semantik.
    c. Fokus perhatian pada fonologi dan morfologi, sedikit sekali pada sintaksis, dan semantik.
    d. Fokus perhatian pada fonologi dan morfologi, sama sekali tidak memperhatikan sintaksis dan semantik.
  35. Pada dasarnya teori belajar behavioristik sangat menekankan pada ...
    a. Proses belajar
    b. Perkembangan siswa
    c. Hasil belajar
    d. Kepandaian siswa
  36. Seorang anak yang terbiasa disuapi oleh ibunya, pada waktu ibunya meninggal dunia anak ini tidak mau makan. Kondisi ini disebut extinction atau penghilangan yang dikenal dalam teori ...
    a. Clasical conditioning dari Pavlov.
    b. Connectionism dari Thorndike.
    c. Behaviorism dari Watson.
    d. Operant conditioning dari Skinner.
  37. Pada waktu mengajar, guru memberikan hadiah atau pujian kepada siswa yang berhasil menjawab atau menyelesaikan satu soal. Dalam hal ini guru menerapkan teori belajar ...
    a. Clasical conditioning.
    b. Connectionism.
    c. Behaviorism.
    d. Operant conditioning.
  38. Menurut Hull dalam teori systematic behavior, proses belajar merupakan upaya menumbuhkan kebiasaan melalui ...
    a. Pengalaman.
    b. Serangkaian percobaan.
    c. Kegiatan membaca.
    d. Serangkaian kegagalan.
  39. Proses lupa pada diri seseorang menurut Guthrie terjadi secara ...
    a. Tiba-tiba.
    b. Tidak terkendali.
    c. Bertahap.
    d. Terkendali.
  40. Pemberian pujian terhadap siswa yang berhasil menyelesaikan tugasnya dengan tepat, sebaiknya diberikan ...
    a. Pada waktu semua siswa telah menyelesaikan tugasnya.
    b. Segera setelah siswa menyelesaikan tugasnya.
    c. Kalau siswa yang lain sudah meninggalkan ruang kelas.
    d. Pada waktu siswa menunjukkan prestasi berikutnya.
  41. Suatu teori belajar dikembangkan untuk membangun prinsip-prinsip belajar secara ilmiah. Ini merupakan tujuan dari teori belajar ...
    a. Insight.
    b. Kognitif.
    c. Conditioning.
    d. Connectionism.
  42. Teori belajar kognitif mempunyai perbedaan yang mendasar dengan teori belajar conditioning S-R . Teori belajar kognitif menggunakan pendekatan masa kini, artinya ...
    a. Mempelajari perilaku manusia di masa lalu digunakan untuk memprediksi masa depan.
    b. Mempelajari perilaku manusia masa lalu untuk mengetahui perilaku manusia masa lampau.
    c. Mempelajari perilaku manusia masa kini untuk keadaan manusia saat ini.
    d. Mempelajari perilaku manusia masa kini untuk dibandingkan dengan perilaku manusia masa lalu.
Jawaban:
  1. a. Kognitif.
  2. b. CBSA.
  3. c. Mendiskusikan tentang suatu masalah dengan siswa
  4. d. Belajar menghapal
  5. a. Sebelum proses pembelajaran berlangsung, diperdengarkan rekaman satu drama sosial kepada siswa.
  6. d. Alumni.
  7. d. Proses.
  8. b. Masa sekarang dan masa lalu.
  9. a. Pengalaman. 
  10. a. Bu Siska hanya menunjukkan cara bagaimana siswa dapat memperoleh data melalui internet
  11. a. Behaviorisme
  12. a. Behaviorisme
  13. c. Konstruktivisme
  14. d. Afektifisme
  15. b. Kognitif Piaget
  16. c. Pemrosesan Informasi
  17. a. Law of Effect
  18. b. Law of Readiness
  19. c. Law of Exercise
  20. d. Law of Respondent Conditioning
  21. a. Law of Respondent Extinction
  22. b. Law of operant conditining
  23. c. Law of operant extinction
  24. a. Proses mengubah jati diri seseorang
  25. a. Behaviorisme
  26. c. Keterlibatan Langsung
  27. d. Ausubel, Bruner, dan Gagne
  28. b. Teori Kecerdasan Ganda
  29. c. Sibernetik
  30. a. Perhatian dan motivasi
  31. a. Strukturalisme
  32. c. Membuat skema
  33. b. Keaktifan
  34. a. Fokus perhatian pada fonologi dan morfologi, sedikit sekali pada sintaksis, dan sama sekali tidak pada semantik.
  35. b. Perkembangan siswa
  36. a. Clasical conditioning dari Pavlov.
  37. b. Connectionism.
  38. b. Serangkaian percobaan.
  39. c. Bertahap
  40. b. Segera setelah siswa menyelesaikan tugasnya.
  41. b. Kognitif.
  42. c. Mempelajari perilaku manusia masa kini untuk keadaan manusia saat ini