Skip to main content

Latihan Soal (Esai) Perkembangan Agama dan Kebudayaan Hindu-Buddha di Indonesia Lengkap Jawaban

Soal (Uraian/Essay) Bab Perkembangan Agama dan Kebudayaan Hindu-Buddha di Indonesia 
  1. Apakah yang dimaksud dengan Waprakeswara dan upacara Aswameda?
  2. Jelaskan tentang lahirnya agama Buddha!
  3. Tulislah penyebab kemunduran Sriwijaya!
  4. Siapakah Balaputradewa itu?
  5. Apakah bukti masuknya agama Hindu ke Indonesia?
  6. Jelaskan faktor-faktor penyebab kerajaan Majapahit mengalami kemunduran!
  7. Jelaskan bukti keberadaan Kerajaan Kutai di Indonesia!
  8. Tulislah faktor-faktor yang mendorong kemajuan Sriwijaya!
  9. Bagaimana kegiatan ekonomi yang dijalankan oleh masyarakat dan pemerintah kerajaan Majapahit di Pulau Jawa?
  10. Tuliskan agama yang berkembang pada masa kerajaan Majapahit!
  11. Apa isi Prasasti Tugu?
  12. Mengapa Sriwijaya bisa lebih terbuka dalam menerima berbagai pengaruh asing?
  13. Tuliskan beberapa perbedaan antara agama Hindu dan Buddha!
  14. Jelaskan pokok ajaran agama Buddha aliran Hinayana dan aliran Mahayana?
  15. Mengapa Agama Hindu Buddha relatif mudah masuk ke Indonesia?
  16. Jelaskan pengaruh kebudayaan Hindu-Buddha terhadap masyarakat Indonesia!
  17. Deskripsikan mengenai kehidupan Budaya dan Agama di Kerajaan Kutai!
  18. Siapa sajakah yang pernah memerintah Kerajaan Kutai?
  19. Jelaskan Kronologi berdirinya Kerajaan Singasari?
  20. Jelaskan teori masuknya agama Hindu-Buddha di Indonesia !
  21. Jelaskan tentang stratifkasi sosial pada masyarakat Hindu!
  22. Tuliskan sumber-sumber sejarah yang menjelaskan tentang keberadaan Kerajaan Tarumanegara!
  23. Deskripsikan perbedaan fungsi candi dalam agama Hindu dan agama Buddha!
  24. Faktor-faktor apa saja yang mengakibatkan runtuhnya Kerajaan Majapahit?
  25. Tuliskan bukti-bukti masuknya agama Buddha di Nusantara!
  26. Bagaimanakah ajaran dari aliran Hinayana?
  27. Tuliskan 3 kumpulan tulisan Kitab Tripitaka !
  28. Tuliskan prasasti yang menunjukkan adanya kerajaan Buddha di Pelembang !
  29. Bagaimanakah masuknya agama Hindu dan Buddha di Indonesia menurut teori Brahmana
  30. Tuliskan empat fase perkembangan agama Hindu di India!
  31. Jelaskan yang dimaksud zaman unpanisad?
  32. Terangkan bukti masuknya agama Hindu di Indonesia?
  33. Apakah pembaharuan besar yang ditimbulkan oleh masuknya agama Hindu di Indonesia?
  34. Tuliskan perkembangan ajaran Mahayana di Indonesia!
Jawaban:
  1. Waprakeswara adalah sebidang tanah yang dianggap suci. Upacara Aswameda adalah upacara yang hanya bisa dilakukan apabila seorang Raja merasa cukup kuat untuk menjadi penguasa yang dilakukan dengan melepaskan seekor kuda lalu para prajurit mengikuti kuda tersebut dan daerah yang dilalui kuda tersebut ditaklukkan.
  2. Pembawa agama Buddha adalah Sidharta Gautama. Sidharta menganggap bahwa sistem kasta dapat memecah belah masyarakat. Oleh karena itu, untuk mencari pencerahan, ia meninggalkan istana dan bertapa di bawah pohon (semacam pohoh beringin). Di sana Sidharta Gautama akhirnya mendapakan Bodhi, yaitu semacam penerangan atau kesadaran yang sempurna. Sidharta Gautama kemudian dikenal sebagai Sang Buddha, artinya seseorang yang telah mendapat pencerahan.
  3. Penyebab kemunduran Sriwijaya
    a. Berulang kali diserang Kerajaan Colomandala dari India
    b. Kerajaan taklukan Sriwijaya banyak yang melepaskan diri dari kekuasaannya. Misalnya Ligor, Tanah Kra, Kelantan, Pahang, Jambi dan Sunda.
    c. Terdesak perkembangan kerajaan di Thailand yang meluaskan pengaruhnya ke arah Selatan (semenanjung Malaya)
    d. Terdesak pengaruh kerajaan Singosari yang menjalin hubungan dengan kerajaan Melayu (di Jambi).
    e. Mundurnya perekonomian dan perdagangan Sriwijaya karena bandar-bandar pentingnya sudah melepaskan diri dari Sriwijaya.
    f. Kemungkinan juga tidak adanya raja yang cakap dan berwibawa untuk memimpin kerajaan sebagai akibat dari kurangnya pengaderan.
  4. Balaputradewa adalah raja dari kerajaan Syailendra ( di Jawa Tengah). Ketika terjadi perang saudara di Kerajaan Syilendra antara Balaputradewa dan Pramodhawardani (kakaknya) yang dibantu oleh Rakai Pikatan (Dinasti Sanjaya), Balaputradewa mengalami kekalahan. Akibat kekalahan itu, Raja Balaputradewa lari ke Sriwijaya. Di kerajaan Sriwijaya berkuasa Raja Dharma Setru (kakek dari Raja Balaputradewa) yang tidak memiliki keturunan, sehingga kedatangan raja Balaputradewa di Kerajaan Sriwijaya disambut baik. Akhirnya, ia diangkat menjadi raja di kerajaan Sriwijaya.
  5. Masuknya agama Hindu ke Indonesia terjadi pada abad ke-4 Masehi, hal ini dpaat diketahui dengan adanya bukti tertulis atau benda-benda purbakala pada abad ke-4 Masehi di Kerajaan Kutai.
  6. Kerajaan Majapahit mengalami kemunduran yang disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu sebagai berikut.
    a. Tidak adanya kaderisasi kepemimpinan sehingga tidak ada yang mampu menggantikan kedudukan Gajah Mada.
    b. Adanya perpecahan keluarga yang kemudian disusul dengan terjadinya perang Paregreg.
    c. Masuknya agama Islam yang sebelumnya memang telah mengalami perkembangan begitu pesat di daerah pesisir, Tuban, Gresik, Jepara, Demak, dan lain-lain.
  7. Bukti sejarah tentang kerajaan Kutai adalah ditemukannya tujuh prasasti yang berbentuk Yupa (tiang batu) tulisan yupa itu menggunakna huruf pallawa dan bahasa sansekerta
  8. Faktor-faktor yang mendoorng kemajuan Sriwijaya adalah sebagai berikut.
    a. Letaknya yang strategis
    b. Sriwijaya telah menguasai Selat Malaka, Selat Sunda, Semenanjung Malaya, dan Tanah Genting Kra sebagai pusat perdagangan
    c. Hasil bumi Sriwijaya dan sekitarnya sebagai mata perdagangan yang berharga, terutama rempah-rempah dan emas.
    d. Armada lautnya yang kuat.
    e. Pendapatan Sriwijaya yang melimpah ruah.
  9. Berdasarkan berita Cina yang bernama Wng Ta-Yuan yang menggambarkan pulau Jawa yang padat penduduknya, tanahnya subur dan banyak menghasilkan padi, lada, garam, kain dan burung kakatua yang semuanya merupakan barang ekspor. Hayam Wuruk berusaha untuk menyejahterakan rakyatnya dengan membuat saluran pengairan, pembuatan bendungan, dan pembukaan tanah baru untuk perladangan.
  10. Agama Buddha, Siswa, dan Wisnawa (Pemuja Wisnu) dipeluk oleh penduduk Majapahit, dan raja dianggap sekaligus titisak Buddha, Siwa, maupun Wisnu.
  11. Prasasti tugu berisi tentang penggalian sebuah saluran air sepanjang 6.112 tombak (11 km) yang diberi nama Gomati. Penggaglian itu dilakukan pada pemerintahan yang ke-22 dan selesai dalam 21 hari. Prasasti itu juga menyebutkan penggalian Sungai Candrabhaga.
  12. Karena letaknya yang strategis dalam lalu lintas perdagangan internasional sehingga menyebabkan masyarakatnya lebih terbuka dalam menerima berbagai pengaruh asing.
  13. Perbedaan antara agama Hindu dan Buddha
    a. Agama Hindu tumbuh di India sekitar tahun 1500 SM, sedangkan Agama Buddha pertama kali tumbuh di India bagian timur laut sekitar tahun 500 SM.
    b. Agama Hindu mengenal sistem kasta, terdiri dari :
    - Brahmana : Pendeta
    - Ksatria : Raja, Bangsawan
    - Waisya : Petani, pedagang, peternak
    - Sudra : Pekerja, pelayan
    - Paria : Pengemis, gelandangan
    Sedangkan Agama Buddha bersifat non eksklusif, artinya agama Buddha bisa diterima siapa saja dan tidak mengenal pembagian masyarakat atau kasta. Agama Buddha juga tidak mengenal perbedaan hak antara wanita dan pria.
    c. Perbedaan Kitab
    Agama Hindu mengenal kitab Veda. Kitab Veda dibagi menjadi :
    - Reg Veda : Kitb tertua dan tertulis diantara tahun 1500 – 900 SM
    - Yajur Veda : Pedoman pengorbanan
    - Sama Veda : Pedoman Zikir dan puji-pujian
    - Artharva Veda : Kumpulan mantra – mantra gaib
    Agama Buddha mengenal kitab Tripitaka, terdiri dari 3 tulisan, yaitu :
    - Sutta (Suttanata) Pitaka
    - Vinaya Pitaka
    - Abhidharma Pitaka
    d. Agama Hindu mengenal Tri Murti, yang merupakan 3 dewa utama, yaitu :
    - Brahma (dewa pencipta)
    - Wisnu (dewa pemelihara)
    - Syiwa (dewa perusak)
    Agama Buddha mengenal 2 aliran, yaitu :
    - Hinayana
    - Mahayana
    e. Penganut agama Hindu lebih banyak menggunakan bahasa Sansekerta, sedangkan penganut Agama Buddha lebih banyak menggunakan bahasa sehari-hari.
  14. Aliran Hinayana mengajarkan bahwa untuk mencapai nirwana sangat tergantung pada usaha diri melakukan meditasi. Aliran Mahayana mengajarkan bahwa untuk mencapai nirwana , setiap orang harus mengembangkan kebijaksanaan dan sifat belas kasih.
  15. Agama Hindu Buddha relatif mudah masuk ke Indonesia karena terjalinnya hubungan perdagangan antara Indonesia dengan negara-negara Asia di sekitarnya terutama India. Salah satu jalur lalu lintas laut yang dilewati India dan Cina adalah Selat Malaka, sedangkan Indonesia terletak di jalur posisi silang dua benua dan dua samudera serta berada dekat dengan selat malaka, sehingga Indonesia sering dikunjungi bangsa-bangsa asing (India, Cina, Arab, dan Persia). Kesempatan Indonesia untuk melakukan aktivitas perdagangan itulah menyebabkan terjadinya percampuran budaya. Proses masuknya agama Buddha ke Indonesia ada yang melalui pendeta agama (biksu) Buddha. Para biksu itu pergi ke seluruh dunia melalui jalur perdagangan. Sedangkan pada Agama Hindu, para Brahmana tidak wajib menyebarkan agama Hindu. Agama Hindu pada dasarnya bukanlah agama untuk umum. Pedalaman agama tersebut hanya mungkin dilakukan oleh golongan Brahmana. Selain itu, alasan lain bahwa bangsa Indonesia sendirilah yang berperan aktif menyebabkan pengaruh Hindu-Buddha di Indonesia. Hal itu didasarkan pada kenyataan bahwa sudah sejak lama bangsa Indonesia menjelajahi lautan untuk berdagang.
  16. Pengaruh kebudayaan Hindu-Buddha terhadap masyarakat Indonesia
    a. Bidang agama : Sebelum masuk pengaruh Indra, kepercayaannya bersifat aninisme dan dinanisme. Kemudian agama Hindu-Buddha berakulturasi dengan kebudayaan Indonesia. Buktinya terdapat banyak upacara keagamaan Hindu-Buddha di Indonesia
    b. Bidang politik dan pemerintahan : Terlihat jelas pada lahirnya kerajaan Hindu-Buddha di Indonesia
    c. Bidang pendidikan : Agama Hindu-Buddha menjadi cikal bakal lahirnya lembaga-lembaga pendidikan di Indonesia
    d. Bidang Sastra dan Bahasa : Pada awalnya orang-orang Indonesia hanya mengenal bahasa Sansekerta dan Pallawa. Pada masa kerajaan Hindu-Buddha ada karya sastra berupa : Arjuwiwaha, Bharatayudha, Gatotkaca Sraya, dan lain-lain
    e. Bidang Seni dan Tari : Dari relief di candi Borobudur dan Prambanan memperlihatkan tarian yang berkembang hingga sekarang ini. Bentuknya berupa tarian perong, tawung, dan lain-lain
  17. Kerajaan Kutai sudah dipengaruhi oleh kebudayaan India di tandai dengan adanya golongan – golongan seperti golongan istana, Brahmana, dan Ksatria. Golangan istana, Brahmana dan Ksatria menganut agama Hindu, sedangkan masyarakat umumnya masih menjalani adat istiadat dan kepercayaan asli mereka. Perubahan terpenting adalah timbulnya suatu sistem pemerintah yang dipimpin oleh raja. Sebelumnya kepala suku adalah pemimpin. Kerajaan Kutai menerima budaya asing dan menyesuaikan dengan budaya sendiri. Kerajaan Kutai memiliki kebiasaan mendirikan tugu batu yang disebut menhir untuk memuja roh nenek moyang. Kebudayaan India, mendirikan tugu baru (yupa) untuk meletakkan korban bakaran. Raja Aswawarman adalah raja pertama kerajaan Kutai yang memeluk agama Hindu.
  18. Pemerintahan Kerajaan Kutai
    a. Raja Kudungga
    Raja Kudungga adalah raja pertama sekaligus pendiri Kerajaan Kutai. Jika dilihat dari namanya yang masih menggunakan nama Indonesia, para ahli berpendapat bahwa pada masa pemerintahan Kudungga pengaruh agama Hindu baru masuk ke wilayahnya (belum terlalu kuat). Raja Kudungga dulunya adalah seorang kepala suku. Dengan masuknya pengaruh Hindu, ia mengubah struktur pemerintahannya menjadi Kerajaan dan mengangkat dirinya sebagai raja, sehingga pergantian raja dilakukan secara turun temurun,
    b. Raja Aswawarman
    Raja Aswawarman adalah putra dari Kudungga. Aswawarman disebut sebagai seorang raja yang cakap dan kuat. Aswawarman pulalah yang memiliki jasa paling besar atas perluasan wilayah Kerajaan Kutai. Perluasan wilayah dilakukan dengan upacara Asmawedha, yaitu upacara pelepasan kuda untuk menentukan batas wilayah kerajaan. Aswawarman adalah pendiri dinasti Kerajaan Kutai sehingga diberi gelar Wangsekerta (pembentuk keluarga)
    c. Raja Mulawarman
    Mulawarman merupakan putra dari Raja Aswawarman dan cucu dari Kudungga. Raja Mulawarman adalah raja terbesar dari Kerajaan Kutai. Di bawah pemerintahannya, rakyat Kutai hidup aman dan sejahtera. Pada prasasti Yupa, Mulawarman disebut sebagai raja yang dermawan karena telah memberikan sedekah berupa 20 ribu ekor sapi kepada para brahmana.
    d. Raja Dharma Setia
    Kerajaan Kutai runtuh pada masa pemerintahan Raja Dharma Setia. Dharma Setia sendiri terbunuh dalam peperangan melawan Aji Pangeran Anum Panji mendapat dari Kesultanan Islam Kutai Kartanegara. Terbunuhnya Raja Dharma Setia menandakan berakhirnya Kerajaan Kutai sekaligus menjadikan Dharma Setia sebagai raja terakhir Kerajaan Kutai.
  19. Kerajaan Singasari (1222 M – 1293 M) adalah sebuah kerajaan di Jawa Timur yang didirikan oleh Ken Arok pada tahun 1222. Lokasi Kerajaan ini sekarang diperkirakan berada di daerah Singosari, Kabupaten Malang, dan merupakan cikal bakal berdirinya Kerajaan Majapahit (1293 M – awal abad ke 6M). Nama resmi Kerajaan Singasari sendiri sesungguhnya ialah kerajaan Tumapel. Menurut Kitab Nagarakretagama, ketika pertama kali didirikan tahun 1222, ibu kota Kerajaan Tumapel bernama Kutaraja. Seperti yang ditulis pula pada Prasasti Kudadu. Menurut Kitab Pararaton, Tumapel semula hanya sebuah daerah bawahan Kerajaan Kediri. Yang menjabat sebagai akuwu (setara jabatan camat jaman sekarang). Tumapel saat itu adalah Tunggul Ametung. Ia mati dibunuh dengan cara tipu muslihat oleh pengawalnya sendiri, yang bernama Ken Arok, yang kemudian menjadi akuwu baru. Ken Arok juga mengawini istri Tunggul Ametung yang bernama Ken Dedes. Ken Arok kemudian berniat melepaskan Tumapel dari kekuasaan Kerajaan Kediri. Pada tahun 1222 terjadi perseteruan antara Kertajaya (Raja Kediri) melawan kaum brahmana. Para brahmana lalu menggabungkan diri dengan Ken Arok yang mengangkat dirinya menjadi Raja Pertama Tumapel bergelar Sri Rajasa Sang Amurwabhumi. Perang melawan Kerajaan Kediri meletus di desa Gantar yang dimenangkan oleh pihak Tumapel dibawah pimpinan Ken Arok.
  20. Teori masuknya agama Hindu-Buddha di Indonesia 
    a. Teori Brahmana (J.C.Vanleur) yaitu para Brahmana India datang ke Indonesia atas undangan para kepala suku setempat. Kaum Brahmana inilah yang kemudian menyebarluaskan ajaran agama dan budaya India di Indonesia. Budaya yang mereka perkenalkan adalah budaya Golangan Brahmana.
    b. Teori Ksatria (F.D.K.Bosch) yaitu raja – raja India datang menyerang dan mengalahkan suku – suku di Indonesia
    c. Teori Waisya (N.J. Krom) yaitu pengaruh Hindu Buddha dibawa dan disebarkan oleh para pedagang India yang singgah di kota – kota Indonesia. Tidak hanya itu, para pedagang India juga berasimilasi dengan penduduk setempat.
    d. Teori Sudra menyatakan bahwa agama Hindu masuk ke Indonesia dibawa oleh kasta sudra dengan tujuan mengubah kehidupan mereka sebab di India mereka adalah buruh dan budak.
    e. Teori Campuran, teori ini beranggapan bahwa semua kasta bersama – sama menyebar agama dan kebudayaan sesuai dengan peran masing – masing.
  21. Stratifkasi sosial pada masyarakat Hindu terbagi menjadi beberapa kasta. Masyarakat Hindu terbagi menjadi empat kasta berdasarkan pembagian tugas atau pekerjaan. Keempat kasta itu adalah kasta Brahmana terdiri atas pemuka
    agama Hindu; kasta Kesatria terdiri atas raja dan keluarga serta bangsawan istana; kasta Waisya terdiri atas pedagang, petani, dan peternak; kasta Sudra terdiri atas orang miskin dan buruh. Selain keempat kasta tersebut, terdapat juga kelompok masyarakat yang berada di luar kasta tersebut yang disebut kasta Paria yang terdiri atas para pengemis dan gelandangan.
  22. Sumber sejarah yang menjelaskan tentang keberadaan Kerajaan Tarumanegara berasal dari berita Cina pada masa pemerintahan Dinasti Tang dan Sung. Sumber sejarah yang menjelaskan tentang keberadaan Kerajaan Tarumanegara juga berasal dari tujuh buah prasasti, yaitu Prasasti Ciaruteun, ditemukan di dekat muara Sungai Cisadane, Jawa Barat; Prasasti Kebun Kopi, ditemukan di Cibungbulang, Bogor; Prasasti Tugu, ditemukan di Cilincing, Jakarta Utara; Prasasti Jambu, ditemukan di Bukit Koleangkak, dekat Bogor; Prasasti Pasir Awi, ditemukan di Bogor; Prasasti Muara Cianten, ditemukan di Bogor; Prasasti Lebak, ditemukan di Lebak, Jawa Barat.
  23. Dalam agama Hindu, candi berfungsi sebagai makam untuk menyimpan abu jenazah para raja dan tokoh istana. Candi juga digunakan untuk menyimpan pripih atau benda-benda berharga sebagai bekal kubur, seperti kalung, emas, gelang, dan cincin. Abu jenazah dan pripih dikuburkan di dalam ruang utama candi (sumuran). Di atas sumuran, biasanya dibuat sebuah patung dewa yang merupakan perlambang raja yang telah meninggal. Dalam agama Buddha, candi berfungsi sebagai tempat upacara peribadatan. Di dalam candi Buddha tidak terdapat pripih dan arca berwujud dewa yang melambangkan seorang raja yang telah meninggal. Ciri khas bangunan candi
    Buddha adalah adanya stupa yang berisi patung Buddha.
  24. Faktor penyebab keruntuhan Kerajaan Majapahit, antara lain sebagai berikut.
    a. Pudarnya kewibawaan Majapahit setelah meninggalnya Gajah Mada dan Raja Hayam Wuruk.
    b. Terjadinya Perang Paregreg (perang saudara) antara Bhre Wirabhumi dan Raja Wikramawardhana.
    c. Raja daerah banyak yang memisahkan diri dari Majapahit.
    d. Berkembangnya agama Islam di pesisir utara Pulau Jawa dengan diikuti berdirinya Kerajaan Demak.
  25. Ditemukan prasasti dan Ruphang Buddha (Abad ke-4) di deka bukit Meriam di Kedah. Sebuah lempengan batu berwarna yang berisi dua syair Buddhist dalam bahasa Sansekerta ditulis dengan huruf abjad Pallawa tertua ditemukan dari satu puing rumah bata yang diperkirkan mungkin merupakan kamar bhiksu Buddha. Selain itu, di Kedah Sulawesi, Jawa Timur dan Palembang, ditemukan patung-patung Buddha gaya Amaravati.
  26. Setiap orang wajib berusaha sendiri untuk mencapai nirwana. Untuk mencapai nirwana sangat bergantung pada usaha diri melakukan meditasi.
  27. Kumpulan tulisan Kitab Tripitaka
    a. Sutta (Suttanata) Pitaka
    b. Vnaya Pitaka
    c. Abhrdharma Pitaka
  28. Prasasti yang menunjukkan adanya kerajaan Buddha di Pelembang
    a. Prasasti kedukan Bukit (583 M)
    b. Prasasti Talang Tuo, 684 M)
    c. Prasasti Telaga Batu (tidak berangka tahun)
    d. Prasasti Kota Kapur (656 M)
    e. Prasasti Karang Berahi (686 M).
  29. Teori Brahmana, menyatakan bahwa kaum Hindu dari kasta Brahmanlaah yang mempunyai peran paling besar dalam proses masuknya agama dan budaya Hindu di Indonesia. Para Brahmana India datang ke Indonesia atas undangan para penguasa lokal di Indonesia.
  30. Fase perkembangan agama Hindu di India
    a. Zaman Weda
    b. Zaman Brahmana
    c. Zaman Upanisad
    d. Zaman Buddha.
  31. Zaman upanisad ini adalah zaman pengembangan dan penyusunan falsafah agama, yaitu zaman orang berfilsafat atas dasar Weda.
  32. Masuknya agama Hindu ke Indonesia terjadi pada awal tahun Masehim, ini dapat dikethui dengan adanya bukti tertulis atau benda0benda purbakala pada abd ke 4 Masehi dengan ditemukannya tujuh buah Yupa peninggalan kerajaan Kutai di Kalimantan Timur.
  33. Masuknya agama Hindu ke Indonesia, menimbulkan pembaharuan yang besar, misalnya berakhirnya zaman prasejarah Indonesia, perubahan dari religi kuno ke dalam kehidupan beragama yang memuja Tuhan yang Maha Esa dengan kitab Suci Weda dan juga munculnya kerajaan yang mengatur kehidupan suatu wilayah.
  34. Perkembangan ajaran Mahayana di Indonesia pada umumnya terbagi atas dua yaitu Buddha Mahayana dan Buddha Tridharma.

Popular posts from this blog

59 Soal Teks Eksplanasi

Soal Pilihan Ganda Mengenai Teks Eksplanasi 1. Karakteristik atau ciri dari teks eksplanasi ialah … a. Isinya memuat fakta b. Muatannya didasarkan pada pendapat / opini c. Adanya langkah prosedur d. Memuat unsur kekonyolan e. Terdapat unsur persuasif di dalamnya 2. Teks eksplanasi ditulis untuk menjawab pertanyaan …. a. apa dan siapa b. kapan dan dimana c. bagaimana dan mengapa d. berapa dan bagaimana e. siapa dan mengapa 3. Berikut ini ciri-ciri teks eksplanasi, kecuali …. a. struktur terdiri atas pernyataan umum, deretan penjelas, dan penutup b. memuat informasi sesungguhnya/fakta c. memuat informasi yang bersifat keilmuan d. menjelaskan suatu kondisi atau fenomena e. berisi langkah-langkah kerja 4. Kutipan berikut untuk nomor 4 dan 5 Korean Pop atau yang disebut K-Pop adalah jenis musik populer yang berasl dari Korea Selatan. Demam K-Pop pun kini sudah mendunia, termasuk di Indonesia. Demam K-Pop di Indonesia dilatarbelakangi fenomena Piala Dunia Korea – Jepang 2002 yang berakhir de

33 Soal Media Promosi

Soal Pilihan Ganda Mengenai Media Promosi 1. Contoh penggunaan katalog antara lain digunakan oleh a. Detik b. Alfamart c. Okezone d. Liputan 2. Semacam booklet (buku kecil) yang tak berjilid... a. Brosur b. Radio c. Website d. Pamflet 3. Media komunikasi massa yang bertujuan untuk menyampaikan pesan yang bersifat promosi, anjuran, larangan-larangan kepada khalayak massa dan berbentuk cetakan... a. Majalah b. Ebook c. Booklet d. Koran 4. Suatu media informasi dan promosi yang sering digunakan oleh para perusahaan dalam memasarkan sebuah produk, biasanya spanduk terdapat pada tepi jalan raya atau diwarung-warung... a. Majalah b. Ebook c. Booklet d. Spanduk 5. Berikut kelebihan dari media promosi banner, kecuali... a. Iklan banner dapat memberikan di atas rata-rata iklan lainnya. b. Pertumbuhan penggunaan blocker iklan mencegah pengguna melihat iklan c. Iklan banner adalah alat branding yang sangat baik. d. Iklan banner dapat membawa traffic bertarget yang tertarik dengan penawaran Anda.

33 Soal Pengolahan dan Kewirausahaan Makanan Asli Khas Daerah (Orisinil) Lengkap Jawaban

Latihan Soal Pilihan Ganda Bab Pengolahan dan Kewirausahaan Makanan Asli Khas Daerah (Orisinil) 1. Bahan pembuatan makanan asli khas daerah Nusantara yang orisinil dari bahan hewani contohnya sebagai berikut, kecuali …. A. ikan B. telur C. kacang D. daging sapi E. kepiting 2. Kandungan makanan asli khas daerah berupa karbohidrat, protein, dan lemak berfungsi sebagai sumber …. A. energi B. zat pembangun C. zat pegganti sel yang rusak D. zat pengatur E. zat perintis 3. Tahu yang berasal dari asli daerah jawa barat, dikenal dengan nama tahu …. A. pong B. sutra C. sumedang, misihu D. jepang E. bacem 4. Perhatikan gambar dibawah ini! Gambar semur jengkol tersebut adalah makanan asli khas daerah …. A. Maluku B. batak C. Bali D. Betawi E. Makassar 5. Masakan dengan memakai sayur mayor mentah merupakan khas dari daerah … A. jawa tengah B. jawa timur C. jawa barat D. bali E. ambon 6. Berikut beberapa teknik dalam mengolah makanan khas daerah nusatara, kecuali …. A. menggoreng B. mengukus C. ove